Otitis Externa #01: Klinik Ranjit

Down betul aku hari nie bila terpaksa menahan sakit telinga yang tersumbat. Dah lah sakit, hilang pula nikmat mendengar. Mulanya, aku perasan telinga start tersumbat malam semalam. Aku dah rasa kehilangan deria pendengaran di sebelah kiri. Sebelah kanan pun sama, tapi tak teruk macam sebelah kiri. Dah lah tersumbat, tak dengar apa. Lepas tue sakit disebabkan bengkak dalam lubang telinga menghala ke gegendang tue. Macam rasa air bertakung pun ada. Penat aku pam berulangkali dengan menangkup tapak tangan ke telinga.

Balik kerja tadi, keadaan makin worst. Lepas solat zohor aku tidur. Tidur dalam perut lapar. Sakit punya pasal, aku sanggup tidur dari makan. Sedar dari tidur, telinga masih sakit. Kepala aku pusing macam helikopter. Allahu. Dugaan apakah ini? Aku tekup kan muka ke bantal, nak teriok tapi pitching tak sampai. Kemudian aku bangkit semula. Berfikir secara waras. Balas wassap mana yang patut.

Bila waktu dah hampir maghrib, kepala aku masih pusing. Aku saspek mungkin sebab pendengaran aku dah hilang maka badan hilang imbangan. Begitu juga perut yang lapar membuatkan aku seakan-akan ingin mengamuk.

Tak mahu dikatakan muka hensem bertali leher tetapi pekak badak, aku pun pi lah cari klinik yang buka 24 jam sekitar rumah. Dah siap google dan tanya dalam wassap group yang ada mak-mak penyayang, maka aku pun sampailah ke sebuah klinik bernama Klinik Ranjit.


Makin bertambah down bila tengok rupa luaran klinik nie, dah lah tersorok dan sedikit occult suasana sekitar. Mahu jer aku ke klinik kumpulan Mediviron yang mahal tue.

Lepas dah siap register dan tunggu giliran. Aku dipanggil masuk ke bilik doktor. Doktor Melayu. Agak kelam kabut. Siap cakap dia sepatutnya nak solat sunat ke solat Isyak, aku kan pekak kejap, mana dengar dengan jelas. Mula-mula dalam hati, aku memang plan nak pi klinik lain lah lepas nie. Tengok doktor pun tak menyakinkan. Tetapi, sangkaan aku meleset. Doktor nie power woih! Dia teropong telinga aku. Dia diagnosed kiri kanan. Siap lukis lagi gambar explain tentang keadaan telinga aku. Bagitahu kenapa dia takleh buat procedure cuci telinga tue semua buat masa nie.

"Otitis infection & buzzing in ear drum" kata beliau.

Oh my god! Mata aku terus berkaca tang tue juga.

Sekarang nie aku tengah menikmati combo chicken chop dan fish & chip sambil menitik air mata kerana mudah benar buruk sangka.

Nota: gambar bahagian depan Klinik Ranjit tanpa sebarang sentuhan editing. Original woih. Serem!


Masih Wujud ??

Fuh, lama betul aku tak update blog nie.
Tiba-tiba mood menulis tue datang. Tapi, tak tahu nak conteng kat mana.

Sekarang nie, orang lebih gemar menulis malah ada yang mengejar populariti di Facebook, boleh lihat berapa ramai like dan berapa ramai share. silap, haribulan masuk dalam The Vocket. Terus terkenal. hahaha

Ada lagi ke yang menulis kat blog nie?


Menyirap Dengan Taukey Kedai Perabot

Menyirap aku hari ini bila dapat tahu perabot yang ditempah tak dapat dihantar hari ini. Seperti yang aku janji dengan taukey kedai, sepatutnya set bilik tidur tue akan dihantar hari ini. Namun, janji tinggal janji.

Alasan yang diberikan adalah pembekal/pembuat set bilik tidur aku nie tak dapat siapkan tempahan tepat pada masanya kerana merek bercuti sempena tahun baru cina yang lepas.

Aku dah agak perkara ini terjadi. Aku dengan industri berkait rapat dengan pembuatan bahan mentah nie dah lama. Setiap kali ada cuti umum, perayaan dan sebagainya. Memang production akan jadi slow macam siput sedut. Tapi, apa yang buat aku menyirap, taukey kedai perabot nie terlalu over confident can meet tempoh masa yang dijanjikan.

Sebenarnya, aku mengambil sedikit risiko dengan membeli set bedroom yang berharga below RM 2000. Walaupun sebenarnya aku agak ragu-ragu dengan keupayaan tuan kedai untuk deliver set bedroom aku tepat pada masanya. Tapi, macam biasalah, beli kat kedai perabot mewah pun boleh kena kencing. So, aku ambil risiko ini.

Aku dengan tunang saja jalan-jalan mengusha barang letrik di Seng Heng, Sri Rampai. Kebetulan jumpa kedai nie, pung pang sikit, terus ambil set bedroom yang dia jual. Kalau nak dibandingkan set bedroom yang aku pilih nie kat kedai-kedai yang well established, mahu lebih RM3500 tau. Bukan set bilik tidur acah-acah katil asrama ya.

wardrobe dia bersaiz 8x8, entah muat atau tidak bilik tidur rumah aku tue
katil divan, kualiti memang tip top, tak termasuk tilam. tilam super sedap nie

Jadi, akibat kegagalan taukey kedai buat penghantaran set bilik tidur pujaan aku nie, maka aku hambur lah beliau dengan speaking orang putih dalam phone. Merayu-rayu taukey kedai memohon maaf. Actually, aku bukan marah sangat, just nak gertak dia. Agar dia lebih alert dengan kes-kes kelewatan ini. Tapi tak apa, dia dah reschedule penghantaran set bilik tidur aku tue. Aku bagi peluang dia sekali lagi, siap tekan kan ayat:
"this is your last chance, keep your promised. Remember, 17th March. I need my bedroom set in new and good condition." 
Berulang-ulang kali, bagi taukey kedai nie ingat sikit. Kalau tak, aku nak duit aku balik.

Siapa tak teruja woi, bila jumpa set bedroom dengan display dia macam nie. Tapi takpe, stay positive. Good things will come if we 'bersabar'. Insyallah, kalau dah dapat set bedroom nie nanti. Aku tulis serba sedikit.

Sedikit pantun dua kerat,
beli perabot, perabot tak sampai..kah kah kah

Okay, hambar.

Orang Gemuk Yang Kejam

Sudah dua kali aku mengalami peristiwa dahsyat dengan orang gemuk yang kejam di dalam lif.
Sebelum tue, aku pun gemuk juga tapi tak kejam. Ini cerita pasal orang gemuk yang kejam. So, jangan salah faham. Orang kurus pun banyak juga yang berperangai musibat, sebagai contoh macam jenis yang suka tekan berkali-kali butang lif tue, acah-acah lif tue ada turbo?

Ini kisah yang menyayat hati. Harap anda simpati dengan dua kisah di bawah.

Peristiwa Pertama

Masa tue di lif berhampiran parking di menara office aku bekerja. Lepas aku parked motor, terus ke lif macam biasa.
Masa lif terbuka, masih kosong. Hanya ada aku dan seorang perempuan gemuk yang masuk. Macam biasa, aku suka bersandar ke dinding dan perempuan gemuk tadi berdiri di panel yang ada nombor tue.
Masa mula aku masuk, aku dah perasan perempuan gemuk nie agak gelojoh, macam nak cepat. Dah lambat agaknya.

Baru sahaja pintu lif nak tutup, aku Nampak seorang amoi cepat-cepat nak masuk.
Tapi, apa yang membuatkan aku terkejut, perempuan gemuk tadi cepat-cepat nak tutup pintu lif. Aku sangat-sangat pasti yang dia nampak amoi tue sedang mempercepatkan langkah nak masuk.

“Ahhh” getus amoi tadi bila pintu lif tertutup dan menghimpit beliau. Kesian gila. Aku dan amoi tadi melihat kea rah perempuang gemuk tadi. Dia buat bodoh macam takda apa-apa.

Peristiwa Kedua

Ini baru terjadi pagi tadi, lepas aku tapau breakfast di level 3 menara office aku nie. Aku menanti lif untuk naik ke atas level 22. Masa lif terbuka, aku lihat ramai orang, tapi muat lah aku yang bam bam nie masuk. Kat kanan aku ada Gemuk 1, dia berdiri menghadap panel yang ada nombor tue. Belakang aku ada Gemuk 2. Sampai level 19, Gemuk 2 nak keluar. Dia tak boleh nak menyelit. Aku yang baik hati nie, pun keluar bagi laluan kepada Gemuk 2.

Bila Gemuk 2 keluar. Aku cepat-cepat nak masuk balik.
Kau tahu apa terjadi? Pintu lif tertutup dengan pantas. Aku sempat bagi isyarat suruh jangan tutup. Aku siap main eye contact dengan akak muka cengkung yang masih mengantuk. Damn, takda sorang pun nampak aku cuba masuk balik dan menahan pintu lif dari tertutup.

Aku rasa macam teraniaya. Aku tahu, ini Gemuk 1 yang punya kerja. Sebab dia berada di panel lif tadi. Aku tak serkap jarang, ini berdasarkan pengalaman aku. Rakyat Malaysia bab naik lif, naik kenderaan awam. Perangai macam musibat.

Kojaq punya gemuk yang kejam.

Gementar

Ini dah macam sebulan sekali pula dah aku menulis, last entry 1st February. Hari ini 1st March, baru semangat nak tulis.

Punyalah aku gementar kebelakangan nie. Mula-mula fikir seronok jer, satu persatu halangan dapat aku atasi. Tapi, bila difikirkan tentang 'tanggungjawab' tue, aku dah mula mengigil, mulut berbuih, pengsan dua tiga kali.

Tambah tolak, lebih kurang 12 hari sahaja lagi. Gementar baq ang.


Hah, ini dia major event yang aku akan hadapi. Gila gigil jer rasanya. Nampak tenang, dalam hati ada sikit goyang.

Mula-mula steady jer bagi kad kahwin, wassap kawan-kawan. Tapi, bila ada yang ucap tahniah beserta amanat, "semoga memikul tanggungjawab sebagai suami orang". Berdesup macam-macam persoalan bermain di dalam hati.

Dah bersediakah aku?
Ya Allah, permudahkanlah.

Memang Tak Seronok Pun Membeli Di Lazada

Minggu lepas aku ada buat pembelian online di Lazada. Beli small kitchen appliances sempena harga runtuh tahun baru cina. Banyak juga barang yang didagangkan dijual dengan discount yang gila babas banyaknya. Disebabkan cik tunang terpegun apabila mencuba alat memotong bawang rakannya, maka beliau telah menghasut aku membelikan alat dinamakan slap chop seperti dibawah ini.


Bukan 1 menatang slap chop nie aku order, tapi 3!. Cik tunang kata, 1 untuk 'kita', 1 untuk mak dia dan 1 lagi di pi promote kat collegue kami. Apalagi, member pun excited nak beli.


Memandangkan belian melebihi RM75 sahaja baru dapat free shipping (below than that kena caj RM15 untuk 1 barang kalau tak silap). Maka, aku pun cari benda yang aku suka, alang-alang dah beli kat Lazada nie. Cari punya cari, terjumpa blender Shake n Take nie. Aku dari dulu lagi memang berminat dengan blender nie. Nampak convenient sangat. So, aku pun purchase sekali dengan order 3 biji Slap Chop tue.

Kalau dikirakan order semua benda nie (1 blender Shake 'n Take + 3 Slap Chop), total RM75. Kira dapat free shipping. Tapi, tang mana tah dia bagi lagi discount, dapat lah total Rm67.50.

Sampai part nie, semua smooth. Dari tang order, carian barang, make payment dan sebagainya, semua memudahkan. Kira okaylah nak shopping online dekat Lazada nie.

Almaklumlah, aku cheapskate sikit dengan Lazada nie sejak dulu lagi sebab selalu jumpa kes tak best macam servis penghantaran lambat, barang tak bagus etc.

Setelah semua diproses, aku tunggu dua hari barang sampai. Aku bagi alamat opis sebab mudah. Depa hantar guna Skynet courier yang bagi aku "sama lembab macam Pos Laju".

Bila barang dah sampai, aku suruh cik tunang dan member yang tumpang order check barang depa. Alahai, seperti dijangka, kualiti agak kureng tang Slap Chop tue. Member aku punya Slap Chop, dalam keadaan yang kurang baik. Macam tak pasang elok-elok. Satu kerja pula aku nak membuka dan pasangkan balik. Bawah nie gambar member aku bagi, dia kata benda nie tercabut masa nak potong bawang.

Kononya, benda nie terpelanting masa dia tengah chop-chop

Aku punya pula, lebih kurang sama. Macam ala kadar jer pemasangannya. As expected, Lazada bukan jaga quality barang terjual di site mereka. Alhamdulillah, Shake 'n Take blender aku dalam keadaan baik. Dah guna dua kali blend susu protein aku tue. So far, aku berpuas hati juga barang yang satu nie dalam keadaan yang baik.

Barang dalam keadaan yang baik walaupun kotak dua kemik macam barang lama.

Kesimpulannya, seperti tajuk di atas, adalah tidak menyeronokkan shopping online di Lazada in term of barang yang diorder. Maka, aku akan berpegang kepada fahaman lama, Lazada bukan site shopping online yang baik. Tapi, nak dapat barang murah dengan discount boleh lah berkunjung ke sini. Tapi kan, mungkin aku kurang bernasib baik. Mana tahu, ini hanya kes terpencil. Korang boleh cuba sendiri ya.

Bukan Sekadar Kad Plastik

Kali ini aku nak menulis perihal kad kredit. Ya, kad hutang pada tanggapan sesetengah penduduk bumi dan juga aku pada ketika dahulu. Dulu, aku seorang yang agak konvensional (eh, betul ke term nie?). Beli barang guna cash, beli barang elektronik guna cash, beli tiket kapal terbang pun pakai cash (online banking).

Bagi aku, kad kredit nie tiada kebaikan melainkan beli barang dengan hutang. Bila dah berhutang, maka ia menunjukkan kita berbelanja lebih dari apa yang ada. Bayangkan, aku pernah bawa duit berkepuk-kepuk melebihi nilai RM3000 dalam wallet dan wallet tue aku letakkan di poket hadapan seluar. Amacam? Punyalah tebal poket aku waktu tue. Bukan sekali dua buat macam tue, berkali-kali juga lah.

Namun, sekarang nie setelah keadaan kewangan agak kukuh dan kajian mendalam aku mengenai kebaikan kad kredit ini dilakukan. Akhirnya, hati ini luruh lantas permohonan memiliki kad kredit dilakukan. Salah satu alasan aku nak gunakan kad kredit ini adalah demi tujuan kecemasan. Bagi aku yang duduk merantau nie, Kad kredit boleh digunakan di waktu kecemasan. Aku pernah mengalami pelbagai kecemasan yang perlukan 'wang segera', namun aku tak mampu hindari bila wang di dalam dompet atau dalam bank tak cukup. Mujurlah, hal kecemasan itu tak teruk mana.


Setelah membuat perincian rapi, aku akhirnya memilih Maybank 2 Cards sebagai kad kredit pilihan hati, Dengan tawaran yang agak unik dan feature yang menarik. Aku membuat permohonan melalui iMoney.com sebagai agent yang menguruskan permohonan ini. Banyakkan pembacaan, pasti korang akan jumpa kebaikan lebih banyak dari keburukkan menggunakan kad plastik ini. Tepuk dada, tanya iman.

Alhamdulillah, selepas 2 minggu lebih menunggu. Akhirnya, kad kredit yang dipohon sudah di miliki. Masa buka envelope dari pihak Maybank, aku siap baca doa berbunyi lebih kurang begini,

"Ya Allah, jadikan kad ini alat untuk memudahkan aku dan keluargaku di masa hadapan dan bukan lah alat yang membebankan"

Alang-alang, dah cerita pasal kad kredit aku nie, eloklah aku bercerita mengenai kelebihan dan keunikan kad kredit Maybank 2 Cards. Seperti nama yang diberi, pakej ini datang dengan 2 kad. 1 kad American Express dan 1 lagi kad Visa atau Mastercard. 

Hanya 8.88 % kadar interest
Up to 5% cashback
1 penyata untuk 2 kad ini
5x TreatPoint untuk setiap RM1 American Express

Jadi, aku memilih kad American Express dan kad Visa. Almaklumlah, tak semua tempat menyediakan kemudahan terminal American Express, bila dah ada dua kad nie lebih memudahkanlah. Untuk pengetahuan semua, pelbagai benefit memiliki 2 kad ini, lebih-lebih lagi American Express. 

Setiap RM1 yang dibelanjakan menggunakan American Express, korang akan menerima 5 TreatPoint. Berbanding setiap RM1 menggunakan kad Visa hanya dapat 1 TreatPoint jer. So, faham-fahamlah kad mana akan aku gunakan nanti. Nak tahu lebih lanjut mengenai kad ini. Korang boleh melawat laman web MaybankiMoney.com ataupun RinggitPlus.com

Benda pertama aku buat dengan kad ini adalah belanja cik tunang air coklat San Francisco Coffee, tak sempat nak snap gambar. Pesan aku pada yang mereka yang nak guna kad kredit nie, buat kajian dan perincian yang rapi. Kad kredit boleh jadi alat yang memudahkan dan juga alat membebankan (moga dapat dijauhkan).